Kerja di Weekend? Hmmm


Minggu lalu saya ngerjain project bareng agency yang diwarnai deadline ketat. Rasa dihantui deadline ini memang ngeganggu, mengusik saya buat ngepush si agency dengan order yang… bisa dibilang mirip order dayang sumbi ke sangkuriang, semi masuk akal. Sampai di satu titik, saya SMS mereka di hari Sabtu yang intinya minta mereka kerjain sekarang, di weekend. Ngga lama SMS balesan masuk. Dari sedemikian kalimat, mata saya tertuju ke kalimat yang bilang kalo dia, sebagai member agency tersebut, ngga bisa nerima order di weekend.

Awalnya memang ngerasa kesel baca jawabannya – “Ini agency kok belagu ya? Sok ngga mau diatur”. Tapi setelah dipikir lagi… saya ngedorong dia kerja di akhir pekan, ngedorong dia ninggalin waktu istirahat berharganya. Sementara saat itu saya lagi jalan-jalan santai bareng temen di sebuah mal. Ah…saya langsung inget yang namanya work life balance.

Saya sebenernya setuju dengan konsep work-life balance, setuju kita perlu me time buat mengasah dan me-refresh fisik dan batin setelah sekian lama berkutat di kantor. Kalo kita intip undang – undang, jam kerja diatur sebanyak 40 jam per minggu yang bisa dibagi ke dalam 5 atau 6 hari kerja. Sementara lembur boleh dengan batasan durasi tertentu dan cuma bila dalam keadaan mendesak untuk lembur. Baik banget ya orang yang bikin undang-undang ini? Iya, tapi kebaikan ini kadang dicuekin sama kita sendiri.

Dari hasil saya selancar di internet, ada banyak loh manfaat menikmati weekend. Pada intinya manfaat ini bakal berujung ke tingkat stress yang menurun dan ngembaliin semangat buat kembali beraktivitas di hari Seninnya. Ya, banyak orang menganut 'I hate Monday', saya juga kadang seperti itu - tapi bakal lebih baik kalo kita dalam keadaan bersemangat dan bebas stress, kan?

So, masih mau lanjut menatap kerjaan depan laptop di weekend ini? Kalau sifatnya ngga mendesak, kayanya mesti kita pikir-pikir lagi deh. Daripada kepedulian kita buat me time ilang gara-gara kerjaan, katanya sih lebih baik kita nyoba lebih produktif di jam kerja – hindari menyisakan ‘PR’ buat Sabtu Minggu. Yuk refresh di weekend ini: istirahat, berkarya, jalan-jalan, atau apapun yang kita suka. Have a nice weekend!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Resepsi Nikah on Budget: 50 Juta di Jakarta

Belum Berhasil di Rekrutmen UFLP (Unilever Future Leaders Program)

Menuju MT Star Danone