Tingkah Laku Penumpang Travel yang Ngga Asik


Berhubung saya ngantor di Jakarta tapi tetep setia sama Bandung, travel jadi santapan saya hampir tiap minggunya. Pulang naik travel memang enak: sepulang kantor hari Jumat, tinggal duduk manis (bisa sambil ngobrol, denger musik, ato tidur) dan beberapa jam kemudian tiba di tujuan - ready for the weekend. Namun, ada kalanya juga, sesekali kepulangan menyenangkan ini diwarnai tingkah laku penumpang travel yang 'ngga asik' seperti di bawah ini.

Ngarahin AC ke Kita
Biar ngga kedinginan di travel, salahsatu caranya adalah tutup ACnya - bukan diarahin ke orang lain. Bayangin aja lagi hujan dan kamu kedinginan di travel, terus kamu tutup AC, dan dengan santai penumpang di depan kamu ngarahin ACnya dia ke kamu. Yang tadinya dingin bisa 'panas' seketika.

Ngabisin Tempat Duduk
Siapa pun punya jatah tempat duduk sama dengan penumpang lainnya. Yah, tapi tetep aja ada yang ngelewatin batas duduknya; bisa karena barang bawaan (yang sebenernya bisa disimpen di bagasi) atau karena duduknya bak raja (tanpa nyadar saya di sebelahnya kedempet). Anyway kejadian ini biasanya di travel yang pake bis - kursinya cenderung sempit. Hal ini aga jarang kalo di mobil travel biasa; apalagi yang pakai captain seat.

Ngomong Kenceng di Telepon
Entah kenapa ada orang yang ngomongnya kenceng pas lagi nelpon di travel. Pertama, tanpa volume tinggi pun lawan bicara dia bisa denger...kecuali yang ditelpon lagi di konser ato tempat berisik. Kedua, obrolan dia bakal kedengeran seantero travel. Para penumpang bakal kepaksa denger obrolan yang sebenernya ngga pengen didenger, misal saya sempet denger obrolan marah si penumpang (yang nampaknya adalah bos) ke anak buahnya. Mending tidur.

Ketiga tingkah laku di atas sesekali muncul kalo lagi di travel dan...cukup mengusik saya (bisa jadi orang lain juga). Ngadepinnya? Daripada ngedumel ngga jelas lebih baik ngomong baik-baik ke orangnya. Menurut buku PPKN, membiarkan orang tetep ngga asik itu tercela; sementara ngingetin orang yang ngga asik jadi asik itu tindakan terpuji.

Just my two cents. Mari pulang ke Bandung :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Resepsi Nikah on Budget: 50 Juta di Jakarta

Belum Berhasil di Rekrutmen UFLP (Unilever Future Leaders Program)

Empat Hal Wajib Kamu Siapkan untuk Travel ke Russia