Plus Minus Kerja vs Kuliah


"Di, gimana rasanya kerja?"

Pertanyaan ini rasanya sering dateng dari temen2 saya, terutama dari angkatan bawah yang masih kuliah - mirip saya dulu pas kuliah yang penasaran gimana rasanya kerja. Haha. Sekarang setelah melalui wisuda, jadi jobseeker, dan keterima kerja; saya udah berkarir 4 bulanan dan yaa... mulai dapet apa yang menyenangkan dan yang kurang menyenangkan dalam kerja kalo dibandingin sama dunia kuliah. Ini dia plus minusnya kerja dibanding kuliah versi saya, check it out :D

Plus

Gaji dan Fasilitas
Jawaban yang mudah. Haha. Kalo ada yang nanya apa enaknya kerja kalo dibanding kuliah yang pertama terlintas adalah: dapet gaji ditambah fasilitas - fasilitasnya. Kuliah mau ngerjain tugas sebanyak apapun atau belajar serajin apapun tetep aja ngga digaji - kecuali jadi asisten dosen. Ya intinya kalo selama kuliah kerja kita dihargai dengan nilai kalo di dunia kerja kerja kita dihargai dengan uang dan fasilitas - pengalaman baru buat saya yang baru tau rasanya cari uang sendiri.

Lebih Practical
Sedikit bingung nyusun kata - katanya, "lebih practical" disini maksudnya apa yang dikerjain ngga terlalu tergantung teori yang ada. Beda dengan bikin tugas atau skripsi pas kuliah yang hampir selalu mengacu ke teori yang kadang serasa jadi batasan pas bikin tugas. Sifat lebih practical kalo menurut saya lebih enak; di satu sisi bisa pakai teori dan di sisi lain bisa juga bisa pakai analisis sendiri selama ada alasan yang kuat dan bisa diterima.

Minus

Waktu Ngga Fleksibel
Ini yang paling paling saya ngga suka, pagi ke sore adalah jam kerja; dengan kata lain kalo mau main, jalan2, olahraga, dsb di hari kerja ya berarti sore ke malem.. atau sebelum pagi. Jadinya meski kerjanya bervariasi tetep aja waktu yang ngga dinamis ini bikin kesan monoton. Beda sama kuliah yang jamnya fleksibel, experiencenya beda dari hari ke hari: misal senin ngga ada dosen bisa jalan2, selasa bisa olahraga pagi dulu sebelum masuk kuliah siang, rabu full seharian dari pagi, dsb.

Libur Semester? No.
Haha jelas di kantor yang ngga ada semesteran jadi ngga ada libur semester; padahal libur semester ini bener2 waktu refresh dari kesibukan kuliah. Ya sebagai gantinya kita ada jatah cuti tahunan yang enaknya bisa dipakai kapan aja; tapi jumlah harinya masih kalah dibanding libur semester yang bisa sampai sebulan; rasanya cukup datar kalo dalam setahun ngga ada libur yang sepanjang itu.

Rentang Umur yang Lebar
Beda sama di kampus yang rata - rata seumuran, di kantor kita ketemu dari yang muda sampai yang... tidak muda. Sebenernya ada plus minusnya; plusnya kita bisa ngobrol sama yang usianya beda jauh dari kita dan cara pandangnya juga berbeda. Minusnya ya berarti ngga semuanya bisa diajak "berkomunikasi" dengan cara kita.. dan tentunya kita lebih seneng kan kalo ada di lingkungan yang seumuran?

Conclusion

Apa yang saya tulis di atas kurang lebih mirip sama jawaban yang biasa saya kasih kalo ada yang nanya gimana rasanya kerja. Sebenernya masih ada beberapa poin yang bisa ditambahin tapi saya cape nulisnya udah malem, nanti tanya langsung ke saya aja. Haha. Intinya kerja itu ada plus minusnya dan ngga seburuk yang dibayangkan anak2 muda, haha, tergantung cara pandang kita juga.. dan tulisan ini adalah sudut pandang saya. Hope it helps :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Resepsi Nikah on Budget: 50 Juta di Jakarta

Belum Berhasil di Rekrutmen UFLP (Unilever Future Leaders Program)

Kerja Praktek di Telkom