Tren Android (+ Kenapa Saya Belum Niat Nge-Android)

Tren smartphone dengan OS mulai mewabah. Mulai dari anak SD nyampe orang tua, kayanya udah banyak yang pake smartphone ber-OS, mulai dari OSnya Blackberry, iPhone, Symbiannya Nokia, Badanya Samsung, dan Android yang sekarang lagi hot2nya; dan saya juga lagi hot2nya pengen ganti hape jadul saya.. Jadilah mulai banyak caritau tentang Android; mulai browsing2 di forum, baca review dsb.


Ada beberapa hal yang saya tangkep dari OS Android ini stelah baca-baca, CMIIW:

1. Ada beberapa versi dari Android yang berkembang terus, mulai dari 1.5 Cupcake, 1.6 Donut, 2.1 Eclair, 2.2 Froyo, 2.3 Gingerbread, dan terakhir yang buat tablet itu 3.0 Honeycomb. Nama2nya bikin lapar semua, ini sebenernya buatan google ato toko makanan sih?

2. OS ini sifatnya open source
, jadi semua orang bisa ngembangin (semua orang disini yang ngerti tentunya, kalo kamu minta ngembangin OS ini ke ade kamu yang masih SD ya ngga bisa). Banyak developer2 yang ngembangin, diluar pabrikannya. Makanya, meskipun misalnya nih kamu pake Xperia X10 yang cuma dikasih sampe versi 2.1 dari Sony Ericssonnya, bisa aja ada developer yang bikin hape kamu bisa pake versi 2.2. Menarik banget buat yang ngerti dan tertarik teknologi.

3. Berhubung open source, Android ini jadi full-customized.
Dan yang paling bikin ngiri jelas user interfacenya yang modern banget, bebas berkreasi.. Selain itu juga program2nya ngga ada standarnya; bisa install sendiri program buat standar SMS, qwerty, media player, dsb. Kalo baca2 forum sih kayanya pengguna Android yang udah ngerti ngoprek2nya seneng banget modif2 hape Androidnya dan ngabisin banyak waktu.. Kapan belajar buat UTSnya ya? Haha oke2 namanya juga hobi.

4. Biar optimal harus konek terus ke internet. Android ini katanya hape internet karna kenceng koneksinya, dan banyak aplikasi yang nyambung ke internet biar maksimal. Sebagai gantinya, pulsa bakal kekuras abis kalo ngga langganan paket data. Efek samping laennya baterenya cepet abis, sempet baca kalo batere memang kelemahan ponsel Android.

5. Banyak aplikasi gratisan. Wow, memang mantep, sempet liat ke marketnya dan banyak aplikasinya, gratis-bukan-bajakan. Ini dia kelebihan open source, developernya dimana - mana. Kalo baca di forum sih aplikasi yang banyak diminatin itu gamenya, beberapa udah high definition, yang terkenal ada NFS, The Sims, dan apalagi kalo bukan Angry Birds.

6. Harga perangkatnya beragam, tapi untuk kategori entry-levelnya termasuk murah kalo dibanding smartphone ber-OS lainnya. Yang high-endnya memang bikin ketagihan kaya Galaxy S2, Optimus 2x, HTC Desire One; ato yang tab kaya Galaxy Tab, Dell Strike, dsb; tapi harganyaaa. Untung yang entry levelnya tergolong rendah untuk kelas smartphone, kaya Galaxy Mini, Xperia X8, ato yang naik sedikit level menengah Optimus One.

Oke. Disini tren Android mulai menular ke saya, yang ada di pikiran saya sekarang adalah Android, udah ngga mikirin kecengan ato mantan beserta cerita indah dibaliknya. Hahaha ngga ngga bcanda. Jadi mulai mikir, kalo beli hape beli Android ngga ya... Kemudian muncul pertanyaan:

1. Perlu hape yang konek internet terus? Mau langganan paket data?
Saya bukan tipe yang siang malam menatap layar terpaku untuk online online.. Kalo memang perlu online bisa di kampus ato di rumah pake laptop/pc. Di hape ya kalo lagi butuh aja, ato lagi ngga ada kerjaan di kelas misalnya, haha. Dan saya belum mau buat langganan paket data per bulannya, mendingan buat maen hehe.

2. Kalo hape touchscreen ngga masalah?
Sebenernya masih aga belom biasa ngetik sms di hape touchscreen. Kebanyakan hape Android kan touchscreen. Untungnya ada yang plus qwerty keypad biar jadi gampang.

3. Seneng kalo bisa modif2 hape?
Yes. Kayanya seru bisa belajar Android dan modif2 interfacenya.. Tapi kayanya bakal makan waktu, lagian rajin2 modif yang liat juga saya sendiri, yang make juga saya sendiri, hmm.. tapi tetep pengen sih buat yang satu ini.

4. Perlu hape yang penuh aplikasi? Gratis lagi.
Boleh juga. Tapi sebenernya saya ngga tralu mentingin aplikasi macem - macem di hape.. Selain fungsi  standar, yang menurut saya penting itu kamera sama music player. Game oke buat kalo lagi santai, tapi mendingan ngegame di PC aja, haha.

Hmm. Tnyata buat sekarang saya bukan tipe orang yang perlu smartphone Android.

Jadi kesimpulannya: menurut saya OS Android ini hebat, kreatif; punya inovasi yang bisa narik banyak orang ngelirik OS open source yang satu ini. Tapi untuk niat saya buat beli ponsel Android belum tralu tinggi. Kita liat aja ke depannya: apa tren Android ini bakal semakin menarik dan berhasil menggaet saya?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Resepsi Nikah on Budget: 50 Juta di Jakarta

Belum Berhasil di Rekrutmen UFLP (Unilever Future Leaders Program)

Kerja Praktek di Telkom