Menjelang EBTANAS - UAN - UN

Minggu ini anak2 sekolah udah mulai UAS.. Hmm, apa yang kebayang pas ngedenger kata UAS, Ebtanas, UAN, UN, ato sebangsanya? Kalo saya langsung inget masa - masa menjelang ujian itu.. Belajar, berusaha, berdoa buat masuk sekolah impian, ditambah kesenangan2 lainnya. Tiap orang pasti punya pengalaman menarik menjelang ujian.

Ada cerita menarik sebelum nulis blog ini, beberapa minggu lalu di kamar ngacak - ngacak laci yang penuh barang berharga (berharga dalam arti sejarahnya) dan wow, saya nemuin kartu - kartu ujian komplit dari mulai SD, SMP, nyampe SMA. Haha. Megang ketiga kartu tadi rasanya kaya naik mesin waktu dan kembali ke masa lalu, jadi inget masa - masa pas mau ujian.

SD - Ebtanas

Ini dia saat - saat anak SD pergi pagi pulang magrib: pagi sekolah, siang pemantapan, sore bimbel. Udah kaya orang kantoran. Tapi pas SD belajar itu semangat, ngga kerasa meski stelah cape belajar masih ada pemantapan. Terus sekitar jam setengah3 waktunya les, waktu itu lesnya di GO bareng sobat2 SD.

Kelas 6 ini semangat banget, tiap malem belajar, maen gamenya dikurangin, tujuannya? Biar NEM bagus. Haha. Rasanya pengen sekolah di SMP yang favorit, meskipun aga nakutin: katanya tugasnya banyak, gurunya galak, dsb. Inilah masa ujian yang cuma mikirin belajar dan dapet nilai bagus.. Tanpa mikirin hal lainnya, damai.

SMP - Ujian Akhir Nasional (UAN)

SMP memang masa perubahan. Tadinya duduk tenang, rajin, ngga nyontek, ngga bolos berubah jadi ribut, jarang belajar, nyontek dengan berbagai metode, mabal CS, dsb. Ditambah mulai kenal bilyar, internet, dan hiburan lainnya; makin jauh dari yang belajar. Haha. Untung kelas 3 bisa nyadar, pas kelas 3 anak2 di kelasnya tergolong santai (suka maen tapi ngga brlebihan, dan ntah knapa maennya ke BSM terus). Yaa kelas 3 nambah rajin dikit lah, saya yang jadi bahan contekan (baca: ngerjain pr di rumah).

Pas mau UAN SMP ngga beda jauh sama Ebtanas: Pulang sekolah lanjut pemantapan lanjut bimbel di GO. Bedanya kalo SMP ngga sesemangat dulu, banyak hal lain yang dipikirin.. Contoh ketidaksemangatan: sengaja telat pemantapan, dateng jam keduanya aja kalo bimbel, di rumah ngga belajar malah namatin Final Fantasy X (kenapa malah beli PS2 di saat2 gini?), dsb. Tapi di akhir2 menjelang UAN serius belajarnya, ikut tryout dsb juga. Semangat di waktu yang tepat. Yeah.

SMA - Ujian Nasional (UN)

Nah, kalo yang ini paling seru: saat nikmatin ramenya masa SMA dikasih tuntutan buat lulus UN dan SPMB buat masuk PTN favorit. Mau ngga mau harus belajar. Sebenernya kerasa malesnya karna banyak kesenangan pas masa - masa itu. Untungnya kebawa suasana anak 3, yang jadi pada rajin, belajar, dsb. Beda dibanding kelas 1-2. Mungkin karena udah mulai dewasa tau kapan waktunya serius (halah), tapi yang paling bikin sulit adalah: rasa pengen maen!

Rutinitas sama, bedanya pemantapan pagi2 sebelum jam sekolah, pulang bimbel, di SSC sama NF (dobel bimbel, demi SPMB, yeah!). Ngga akan lupa malem2 baca 1001 soal matematika fisika kimia biologi, tryout tiap minggu, ikutan malem minggu SSC nyampe pagi (sebenernya cuma buat ngeceng2 :p), dsb. Kedengerannya ribet, tapi di samping itu banyak kesenangannya, makanya saya suka masa - masa akhir SMA ini.

Pengen cerita lagi yang menarik2nya tapi udah ngga inget. Haha. Begitulah sedikit cerita pas menjelang ujian di SD - SMP - SMA.. Memang menarik dan pasti lebih banyak lagi sebenernya kejadian2 menarik pas masa2 itu cuma sayangnya ngga inget. Akhir kata, semangat buat yang sekarang menjelang ujian!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Resepsi Nikah on Budget: 50 Juta di Jakarta

Belum Berhasil di Rekrutmen UFLP (Unilever Future Leaders Program)

Menuju MT Star Danone